dare logo 3Mari bicara terus terang . Hampir tidak pernah dilakukan umat non-Muslim untuk studi Islam sampai mereka sudah terlebih dahulu habis melakukan eksplorasi di agama mereka masing masing. Hanya setelah mereka merasa tidak puas dengan agama-agama asing bagi mereka, yang berarti Yahudi, Kristen dan semua modus ” – isme ” – Buddhisme , Taoisme , Hinduisme mereka mempertimbangkan belajar Islam ?.

Mungkin agama lain tidak menjawab pertanyaan besar kehidupan , seperti ” Siapa yang membuat kita ? ” Dan ” Mengapa kita hidup di dunia? ” Mungkin agama-agama lain juga tidak mendamaikan ketidakadilan hidup dengan “Sang Pencipta” yang jujur ​​dan adil . Mungkin kita menemukan kemunafikan dalam meyakini sesuatu dengan berlebihan atau lebay, dimana prinsip dipertahankan iman dalam dogma atau perintah dari orang orang yang hidup sebelum kita, atau kelainan fakta dalam kitab suci mereka. Apa pun alasannya, kita merasakan kekurangan dalam paparan agama mereka, dan mencari di tempat lain . Dan yang paling pas sebenarnya dalam “tempat lain” adalah Islam .

Sekarang ini , umat Islam tidak ingin mendengar saya mengatakan bahwa Islam adalah sebagai sesuatu di “tempat lain”, Tapi, terlepas dari kenyataan bahwa umat Islam terdiri dari seperempat sampai sepertiga dari populasi dunia, media non – Muslim menyebarkan Islam dengan fitnah yang mengerikan di media internasional, sehingga beberapa orang non – Muslim penasaran dengan agama Islam dan menemukan cahaya yang positif di Islam. Oleh karena itu , biasanya para pencari agama berhenti menyelidiki dan mulai belajar untuk memahami lalu menemukan apa yang kita sering sebut dengan Hidayah Iman.

Masalah lain adalah bahwa pada saat non – Muslim meneliti Islam , agama-agama lain telah biasa dengan sikap skeptisisme mereka yang cukup tinggi : Jika setiap kitab suci “yang diberikan Tuhan” yang pernah kita lihat korup atau tidak sesuai, bagaimana kitab suci Islam bisa berbeda ? Jika penipu telah memanipulasi agama untuk memenuhi keinginan mereka , bagaimana kita bisa membayangkan hal yang sama tidak terjadi dengan Islam ?

Jawabannya dapat diberikan dalam beberapa baris , tetapi butuh mengutip beberapa tulisan dalam Quran. namun jawaban singkatnya adalah ini : Ada Tuhan . Dia jujur ​​dan adil , dan Dia ingin kita untuk mencapai surga . Namun, Allah telah menempatkan kita dalam kehidupan duniawi ini sebagai ujian , untuk menyingkirkan yang tidak layak dari yang layak menerima Hidayah Iman. Dan kita akan tersesat jika dibiarkan berjalan dengan diri kita sendiri . Mengapa ? Karena kita tidak tahu apa yang Dia inginkan dari kita. Kita tidak dapat memahami liku-liku kehidupan ini tanpa bimbingan -Nya , dan maka dari itu, Dia telah memberi kita bimbingan dalam bentuk wahyu dalam Quran.

Tentu , agama sebelum Islam telah melenceng, dan itu adalah salah satu alasan mengapa kita memiliki rantai wahyu . Tanyakan kepada diri sendiri : tidak akan Tuhan mengirim wahyu lain jika kitab suci sebelumnya yang tercemar tangan manusia ? Jika sebelumnya suci yang rusak , manusia akan membutuhkan wahyu lain , untuk menjaga pada jalan yang lurus sesuai dengan kehendak -Nya . apakah ini logis bagi anda?

Jadi walau kita tidak mengharapkan kitab suci sebelumnya menjadi rusak, maka kita harus mengharapkan wahyu terakhir untuk menjadi murni dan terjaga, karena kita tidak bisa membayangkan Tuhan yang sangat mengasihi kita akan meninggalkan kita tersesat dalam ajaran yang sudah rusak oleh tangan manusia. Apa yang dapat kita bayangkan adalah Tuhan memberi kita kitab suci, dan orang-orang merusak itu, Tuhan memberi kita kitab suci lai , dan akan ada yang  merusak lagi … dan lagi , dan lagi . Sampai Tuhan mengirimkan wahyu terakhir Dia berjanji untuk menjaga apapun yang tertulis dalam wahyu terakhir dalam Quran akan terjaga hingga akhir waktu.

Muslim menganggap wahyu terakhir ini menjadi Al-Quran . apakah Anda menganggap itu layak ? . Jadi mari kita kembali ke judul artikel ini : MAU ? Mengapa kita harus percaya bahwa Islam adalah agama kebenaran , agama yang memiliki wahyu murni dan akhir?

” Oh , percaya padaku. “

Sekarang , berapa kali Anda mendengar kalimat itu (percaya padaku)? Jadi jangan percaya – saya, percayalah pada Pencipta kita, Bacalah Al-Quran , membaca buku dan sumber website yang baik .

Tapi apa pun yang Anda lakukan, Memulai untuk membaca dan memahami dengan hati yang positive, menganggapnya serius untuk diri anda sendiri, dan berdoa bagi Pencipta kita untuk membimbing Anda, apapun agama anda saat ini, dan semoga semua yang terbaik akan menjadi jalan anda yang ditunjukan Tuhan kepada anda.

badan anda mungkin tidak tergantung pada petunjuk-Nya, namun jiwa anda yang membutuhkan mendekatkan diri kepada Pencipta anda